Error
  • DB function failed with error number 1194
    Table 'ulp_vvisitcounter' is marked as crashed and should be repaired SQL=SELECT COUNT(*) FROM ulp_vvisitcounter WHERE tm >= '1414256400'
  • DB function failed with error number 1194
    Table 'ulp_vvisitcounter' is marked as crashed and should be repaired SQL=SELECT COUNT(*) FROM ulp_vvisitcounter WHERE tm >= '1414170000' AND tm < '1414256400'
  • DB function failed with error number 1194
    Table 'ulp_vvisitcounter' is marked as crashed and should be repaired SQL=SELECT COUNT(*) FROM ulp_vvisitcounter WHERE tm = '1414256400'
  • DB function failed with error number 1194
    Table 'ulp_vvisitcounter' is marked as crashed and should be repaired SQL=SELECT COUNT(*) FROM ulp_vvisitcounter WHERE tm >= '1413651600' AND tm < '1414256400'
  • DB function failed with error number 1194
    Table 'ulp_vvisitcounter' is marked as crashed and should be repaired SQL=SELECT COUNT(*) FROM ulp_vvisitcounter WHERE tm >= '1412096400' AND tm < '1414256400'
  • DB function failed with error number 1194
    Table 'ulp_vvisitcounter' is marked as crashed and should be repaired SQL=SELECT COUNT(*) FROM ulp_vvisitcounter WHERE tm >= '1409504400' AND tm < '1412096400'

HARGA PERKIRAAN SENDIRI (HPS) APA DAN BAGAIMANA PERANNYA DALAM PENGADAAN BARANG DAN JASA

  • PDF

A. Definisi

HPS adalah harga barang/jasa yang dikalkulasikan secara keahlian dan berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan. Nilai total HPS terbuka dan tidak rahasia. Yang dimaksud dengan nilai total HPS adalah hasil perhitungan seluruh volume pekerjaan dikalikan dengan Harga Satuan ditambah dengan seluruh beban pajak dan keuntungan. Berdasarkan HPS yang ditetapkan oleh PPK, ULP/Pejabat Pengadaan mengumumkan nilai total HPS. Rincian Harga Satuan dalam perhitungan HPS bersifat rahasia.


B. Komponen HPS

HPS disusun dengan memperhitungkan keuntungan dan biaya overhead yang dianggap wajar. Seperti kita ketahui bersama penyusunan HPS ini dikalkulasikan secara keahlian berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan meliputi:

1. Harga Pasar Setempat yaitu harga barang/jasa di lokasi barang/jasa diproduksi/diserahkan/dilaksanakan, menjelang dilaksanakannya Pengadaan Barang/Jasa;

2. Informasi Biaya Satuan yang dipublikasikan secara resmi oleh Badan Pusat Statistik (BPS);

3. Informasi Biaya Satuan yang dipublikasikan secara resmi oleh asosiasi terkait dan sumber data lain yang dapat dipertanggungjawabkan;

4. Daftar Biaya/Tarif Barang/Jasa yang dikeluarkan oleh pabrikan/distributor tunggal;

5. Biaya Kontrak sebelumnya atau yang sedang berjalan dengan mempertimbangkan faktor perubahan biaya;

6. Inflasi tahun sebelumnya, suku bunga berjalan dan/atau kurs tengah Bank Indonesia;

7. Hasil perbandingan dengan Kontrak sejenis, baik yang dilakukan dengan instansi lain maupun pihak lain;

8. Perkiraan Perhitungan Biaya yang dilakukan oleh Konsultan Perencana (Engineer’s Estimate);

9. Norma Indeks; dan/atau

10. Informasi lain yang dapat dipertanggungjawabkan.


C. Kegunaan HPS

1. Alat untuk menilai kewajaran penawaran termasuk rinciannya;

2. Dasar untuk menetapkan batas tertinggi penawaran yang sah;

3. Dasar untuk menetapkan besaran nilai Jaminan Pelaksanaan bagi penawaran yang nilainya lebih rendah dari 80% (delapan puluh prosen) nilai total HPS.

D. Waktu Penetapan HPS

1. Paling lama 28 (dua puluh delapan) hari kerja sebelum batas akhir pemasukan penawaran untuk pemilihan dengan pascakualifikasi; atau

2. Paling lama 28 (dua puluh delapan) hari kerja sebelum batas akhir pemasukan penawaran ditambah dengan waktu lamanya proses prakualifikasi untuk pemilihan dengan prakualifikasi.


E. Teknik Penyusunan HPS

Teknik untuk penyusunan HPS/OE dapat dilakukan dengan beberapa metoda/cara, antara lain harga pasar, data kontrak di masa lalu, perhitungan Cost of Goods Sold (COGS), harga dari pabrikan, metoda Delphi maupun referensi harga lainnya seperti standar Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (INKINDO) ataupun Standar Biaya Umum (SBU) masing-masing daerah/institusi. Perhitungan-perhitungan didalamnya adalah termasuk komponen biaya - biaya, perhitungan Cost of Goods Manufactured, Perhitungan Cost of Goods Sold, Perhitungan biaya material dengan metode First in First Out (FIFO), Last In First Out (LIFO) ataupun Weight Average. Penyusunan HPS/OE juga harus mempertimbangkan analisa titik pulang pokok atau Break Event Point (BEP) Analysis dengan perhitungan komponen Fixed Cost, Variable Cost maupun Sales.

 

 

Salam Pengadaan,

 

You are here: Publikasi SlideShow HARGA PERKIRAAN SENDIRI (HPS) APA DAN BAGAIMANA PERANNYA DALAM PENGADAAN BARANG DAN JASA